Pages

Jumat, 31 Agustus 2012

Cerpen (again)

Haii... disini gue mau ngepost cerpen -sebenernya lebih ke curhat._.v ehehe- karya temen gue. gue menampung hasil karya temen-temen buat dipost diblog ini. jadi yg punya karya kirimin ke gue aja :))
kata si pengarang sih ini based on true story


                Cinta cinta dan cinta, manusia emang ga luput dari kata cinta, mereka sering diserang oleh rasa cinta, meski berulang kali cinta menyakiti tapi seperti tidak ada habisnya cinta akan selalu datang dan sulit ditolak. Hal itulah yang gua rasain.
                Nama gua Bian, gua murid kelas XI, dulu waktu gua kelas X gua pernah naksir sama seorang wanita yang bernama Adel. Dia temen sekelas gua, orangnya cantik, mayan pinter, baik , rame deh anaknya. Gua kenal sama Adel ga secara langsung melainkan lewat jejaring social twitter.
Gua sempet deket sama dia bahkan gua udah kayak orang pacaran tapi sayangnya Adel udah punya pacar, untung aja pacarnya jauh dipelosok ntah planet mana, yaps mereka LDR. Pacarnya sempet mention kegua entah dia tau username twitter gua dari mana dan dia marah katanya sih gua ganggu cewenya tapi dengan nada polos gua reply “sorry bos, gua ga tau apa apa tentang cewe lu. Emang lu siapa ?” agak nyolot sih tapi ya dari pada melas, sebenernya gua agak takut soalnya usernamenya dia agak serem serem alay tapi ya woles aja mumpung orangnya jauh.
Galama Adel sama pacarnya putus, gua merasa prihatin tapi bahagia tapi dengan itu hubungan gua sama Adel bisa tambah deket. Kabar ngga ngenakin dateng sebulan kemudian, Adel suka sam temen smp gua namanya Ardi dan kabar lebih buruk datang setelah 3 bulan kemudian, karna ternyata Adel jadian sama Ardi.
seminggu gua galau tapi gua coba buat bangkit dan melupakannya *asik. Akhirnya gua PDKT sama temen sekelas gua lagi namanya Ressy, dia orangnya cakep, baik, pinter, berkerudung, tapi agak pendiem. Ressy seneng banget baca novel, kalo dia udah mengang novel, udah ga bisa diganggu gugat lagi mau ada kebakaran pun dia ga bakal peduli mungkin *okemaksut.
Gua berusaha mati matian buat deket sam ressy, soalnya kata temen temennya pas smp, dia anti banget deket sama cowo hampir semua cowo dinajisin sama dia, kata katanya sedikit tapi nyelekit sakit “ish najis!”.
Perjuangan gua ga sia sia, akhirnya dipenghujung kelas X gua deket sama dia, bukan duduknya yang deket tapi hubungan gua sama Ressy yang semakin deket, agak telat sih tapi gapapalah daripada ngga deket sama sekali.
Banyak cowo yang mencoba deket sama dia tapi banyak yang gagal, tapi ada beberapa cowo yang dia taksir, CUMA NAKSIR salah satunya Arul. Padahal Arul pernah nembak dia tapi gatau kenapa gaditolak dan ga diterima jatohnya ya PHP. Tapi gua tetep berusaha dapetin dia !.
Saat itu ya Ressy Ressy dan hanya Ressy yang melintas dipikiran gua. Dia motivasi gua buat belajar, harapan gua buat maju ada di dia secara kata orang “dibalik kesuksesan pria ada wanita yang mendampinginya” itulah yang gua harapkan dari Ressy.
PDKT gua sama Ressy berjalan lancer meskipun Cuma lewat twitter dan hanya di DM. kenapa DM ? soalnya kalo mention pasti ada aja yang gangguin *ngeh #bikinilfil.
Sampe detik detik terakhir kelas X gua selalu nanya ke dia “Res, nanti kelas XI lu bakal ngelupain gua ga ?” ressy selalu bilang “ngga tenang aja, lagian kita kan masih bisa sekelas nantinya”. Okeh harapan gua makin besar buat jadian sama Ressy, lampu kuning udah gua dapetin tinggal tunggu kapan ijonya.
Seiring berjalannya waktu hubungan gua gua sama Ressy Cuma temen. Gua sering curhat tentang hubungan ke salah satu temennya Ressy ya dia temen gua juga namanya dea. Dea banyak ngebantu gua untuk bisa deket sama Ressy dan dia ngedukung banget gua sama Ressy.
Suatu hari ntah gua lupa hari apa dea bilang ke gua “Bi, kenapa lu ga tembak aja Ressy ? lu bilang sama dia kalo lu suka sama dia, nanti lu nyesel kalo Ressy diambil orang”. Gua sempet kepikiran buat nembak Ressy tapi gua takut dia nolak gua dan ngejauhin gua tapi gua juga takut Ressy diambil orang secara Ressy udah kayak primadona banyak yang ngantri.
Setelah gua berpikir panjang akhirnya gua mantapkan diri buat nembak Ressy, tapi gua mau ngomong langsung soalnya katanya wanita lebih peka terhadap pendengaran jadi kemungkinan diterima akan besar kalo ngomong langsung daripada lewat SMS atau yang lainnya.
Sayangnya Ressy punya 1001 alasan buat ngga berduaan sama gua dan akhirnya gua nyerah buat ngomong langsung dan akhirnya gua nembak Ressy lewat DM (okeh DM lagi). Padahal Ressy selalu bilang ke gua “kalo berani ngobrol dong Bi jangan lewat media mulu” dalem hati gua bilang “yakali ngobrol, lu aja gua deketin ngelak mulu gimana mau ngomong berduaan *ngehmelas.
Akhirnya di DM Gua bilang ke dia “Res, maaf ya kalo lancang. Jangan kagat ya ?. Res gua suka sama lu, mau ga jadi pacar gua ?”. pas gua baru bangun gua liat ada balesan DM dan akhirnya dia bales tapi gua terkejut, dia malah nanya balik ke gua “kok bisa bi?” anjir gua kesel rasanya pengen gua gantung dia dihati gua *eeaaa.
Perbincangan gua sempet terhenti ketika dia bilang “maaf Bi gua ga mau pacaran dulu, kita bertemen aja ya. Masih banyak cewe lain ko Bi apa mau gua cariin ?” aih gua kesel lagi sama dia, bukan karna ditolak tapi dia nyuruh gua nyari cewe lain. Yakan gua maunya sama dia tapi kenapa dia nawarin cewe lain ? aih tablo! Kan gua Cuma cinta sama dia tapi malah nyuruh buat suka ama orang lain, arrgh! #bikinilfil. Tapi gapapa karna dia bilang “kita masih bisa temenan” dan gua percaya sama perkataannya.
Kekeselan gua sama Ressy makin jadi ketika gua liat dia lagi mentionan sama Arul, cowo yang pernah dia taksir dan yang pernah nembak dia. Dalem hati gua berkata “Arul kampret! Untuk aja gua ga kenal sama lu, kalo gua kenal gua hajar lu Rul ! *masakaerbiarmateng”.
Gua DM Ressy dan mengungkapkan kalo gua cemburu ngeliat dia sama Arul. Gua bertengkar hebat, dia ngediemin gua sampe 3 hari. Dan akhirnya gua sadar dan minta maaf sama Ressy tapi gua masih kesel karna dia masih mentionan sam Arul dan makin akrab, gua pun dilupain *melas.

Tapi gua seneng saat dia mau gua ajak pergi ke sebuah taman meskipun sama temen temennya tapi gua ngerasa seneng banget bisa seharian sama dia. Gua sempet ngomong sama dia “Res, tau ga ? ini tuh hari yang paling menyenangkan buat gua, karna gua bisa seharian bareng sama lu, ya meskipun lu jaga jarak sama gua. Tapi gua seneng kok” gua ganyaka banget pas gua iseng ngajak jalan dia langsung mau. Pokoknya tebeslah !.
Perjalanan gua di kelas X berakhir dan pas pembagian kelas harapan gua sama Ressy terkabul. Ternyata gua sekelas lagi sama Ressy. Apakah ini mimpi ? atau ini yang namanya takdir ? bukan gua yang mencari Ressy tapi gua dipertemukan dengan Ressy dikelas X dan berlanjut di kelas XI (okeh gua seneng).
Tapi ada kabar duka menghampiri gua. Ressy, seorang wantia yang gua harapkan, dia pergi ngejauhin gua. Kata temen temennya dia gamau PHPin gua, dia gamau ngecewain gua tapi gua berpikir lain “mungkin dia udah nyaman sama Arul” (gua galau lagi).
Ressy tuh wanita terindah yang pernah gua kenal, gak kayak mantan mantan gua terdahulu mereka Cuma gede gaya doang kebanyakan ga pake logika dan gua ga terlalu nyaman. Tapi Ressy beda, dia bisa bikin gua nyaman apalagi kalo gua berdua sama dia, rayanya kayak naik topeng monyet, terbang menuju rasi bintang paling manis, turun meluncur lewat pelangi bareng bidadari manis *eeaaa.
Sebenernya gua kesel banget, banyak hal yang bikin gua kesel. Pertama dia bilang kita masih bisa bertemen tapi mana ? omong kosong doang, kedua dia bilang dia gamau PHPin gua tapi ini namanya PHP! Dia dating ngasih harapan besar sama gua tapi sekarng dia malah pergi dan masih banyak hal ganjil yang gua rasain.
Temen temen gua banyak ngasih motivasi ke gua buat move on termasuk Dea, tapi perasaan cinta itu sulit dihilangkan. Gak kayak perasaan benci yang gampang dihilangkan tapi sayangnya elo didalem diri masih terlalu besar.
Berminggu minggu gua ga bisa lupain Ressy. Gua ga nyangka kata katanya yang manis itu ternyata Cuma kebohongan aja dan yang lebih parah, ternyata dia selalu bilang ketemnnya kalo dia ga pernah seneng sama gua, dia ga seneng gua masuk kedalam kehidupan dia, arrgh pokoknya kacau perasaan gua saat itu.
Tapi lama lama gua males mikirin “kenapa” gua Cuma mau ngeliat dia seneng aja, gua ga mau ngerusak kebahagiaan dia dan dia harus tau kalo gua masih nunggu dia buat balik sama gua ntah kapan itu terjadi dan gua akan ngelindungi dia dari belakang “Ressy, mengenal lu adalah bagian yang menyenangkan buat gua dan deket sama lu adalah saat terindah dalah hidup gua. Makasih dan senang bisa mengenal anda”.
Sekarang gua udah gamau terlalu mikrin Ressy, ya ngapain juga sih mikirin dia emangnya dia mikirin gua. Yaps lupakan masa lalu dan mulailah menatap masa depan tapi jangan pernah lupain masa lalu karna tiada hari ini dan esok tanpa masa lalu jadikanlah masa lalu sebagai pelajaran berharga “experience is the best teacher” *sadap.
Gua akhirnya dapet seorang yang baru namanya Fika, dia beda sekolah sama gua tapi rumah Fika lumayan deket sama rumah gua. Sebenernya sih gua kenal dia dari SMP, ya walupun beda sekolah tapi gua kenal sama dia twitter. Twitter lagi twitter lagi, awalnya sih gua dikenalin sama temen gua namanya Fanny tapi gua deket sama Fika ya lewat twitter. Twitter ngebantu gua banyak dalam kisah cinta gua pokoknya “twitter I’m in love” *halah.
Semenjak gua deket sama Ressy gua dapet banyak banget pengalaman berharga dan bersama Ressy adalah hal terindah dalam hidup gua. Gua inget perkataan sepongebob “No matters how much love and goodness you’ve done to them, they will still hurt you” yaps intinya jangan terlalu percaya sama seseorang meskipun dia temen, sahabat, gebetan bahkan pacar lu karna mereka bisa aja tega ninggalin lu. Dan buat kalian yang punya gebetan atau sedang PDKT jangan takut buat ngungkapin isi hati lu karna “How will you know if someone loves you if you don’t tell them that you love them too?”.
Gua ga nyesel dan kesel waktu gua ditinggal Adel dan mungkin Adel emang ga tau kalo gua suka sama dia tapi yang paling gua kesel adalah saat Ressy ninggalin gua, karna gua banyak berubah waktu gua kenal dia. Ressy maaf kalo gua sering bikin lu bĂȘte atau ga nyaman tapi lu harus tau kalo gua nyoba buat bikin lu bahagia dan gua akan melakukan apapun itu asalkan lu bahagia sekarang diem lu itu adalah petaka buat gua dan cukup untuk sekarang gua ga akan maksa lu untuk sama gua biar takdir yang menentukan gimana kita kedepannya. Kau terekam dan tak pernah mati *aihsadap.

Senin, 20 Agustus 2012

Happy Eid Mubarak

Happy eid mubarak!! May we can be better than before. amiiin
Eid this year, i can't celebrate it with my family :'( It cause my family "mudik" without me. I stay in Tangerang







With stripes top and blue sky scarf

Poem

In this post i just want to share the poem created by my friends

Aku ingin melihatmu tersenyum
Selalu bahagia
Dalam setiap mimpi ku berdoa
Dalam setiap angan ku berharap untukmu
demi kebahagiaanmu
Tak ingin ku lepas pandanganku darimu
Tak kubiarkan dunia mengganggu dirimu
Kesetiaan ini perlu kau tahu
bahwa sampai kapanpun aku masih disini
Tak ada yang lain selain kamu
Aku akan selalu menyayangimu
Kesetiaanku tak pernah pudar hingga akhir zaman
Dihatiku hanya ada namamu
Hanya ada selembar namamu yang tertulis untukku
Itu semua ku persembahkan hanya untukmu
Created by : A.E.P

Dulu ku meragu dalam senyap,
dulu ku membisu dalam kehidupan yang gelap
Tak bisa menatap terdiam untuk hidup
Hatiku membeku hanya bisa meratap,
sendiri, sunyi, sepi hingga hidup ku dirundung tak berarti
Tapi setitik cahaya datang menerangiku disaat gelap menemaniku
Seorang bidadari datang tuk hidupkan ku lagi
Kini ku tak sendiri, ku tlah memiliki hati, cinta, dan dirimu
Kau tumbuhkan semangat hidup ku
dan kamu tumbuhkan rasa cintaku yang tlah lama membeku
Cahaya milikmu akan selalu tersimpan didalam hatiku
hingga aku sudah tidak dapat bernafas lagi
Ku beruntung dapat memiliki dirimu
Karena tanpa nafas cintamu hati ini terasa sunyi
Tanpa senyuman dirimu hidup ini sepi
Jadikan cinta itu indah dihatimu,
karena cinta bisa seindah yang kau mau
dan jangan pernah sia-siakan rasa cintaku kepadamu
Kalau kau menyia-nyiakannya,
kau akan menyesal dikemudian hari
Aku mencintaimu
dalam pintaku terselip namamu yang selalu ku rindu
Created by : A.E.P

Semoga aku sanggup mendampingi hidupmu hingga tutup usiaku
Karena kesetianku bukanlah dari ungkapan kata yang lumrah
di ucapkan bibir manusia ketika asmara melanda
Melainkan hati,
yang lebih dulu pernah ditempa oleh sengsara digiling oleh derita
yang disirami air mata dan diperas oleh luka yang mendalam
Cintaku takan pudar tergerus oleh jaman
Justru,
cintaku akan terus tumbuh seiring waktu berjalan
dan ku takan kenal lelah untuk selalu mencintaimu,
menyayangimu, mengasihimu sampai waktu menjemputku
Kaulah cahaya hidupku,
pelita ditengah kegelapan yang terus membayangi hidupku
Kaulah kekasih sejati yang selalu menanti cintaku yang abadi
Created by : G.W

NB: Semua puisinya ga ada judulnya

Sabtu, 18 Agustus 2012

Cerpen

Cerpen proyek iseng-iseng. Hihi. Maaf-maaf ya kalo jelek. Maklum gue bukan penulis. Enjoy this story guys!

Mendamba

 "Jadikan cinta itu indah dihatimu, karena cinta bisa seindah yang kau mau"
            Adel mengamati secarik kertas yang ia pegang sedari tadi, bait-bait puisi itu layaknya mata pisau yang memberikan sayatan luka dihatinya. Tapi sungguh, Adel menikmati perasaan itu. Aneh memang, tapi hanya inilah cara ia mengingat Enrico. Enriconya yang baik. Memutuskan hubungan tanpa alasan, tidak memberi kabar adalah definisi baik versi adel. Gila memang. Tapi bukankah itu yang orang bilang. Cinta membikin gila!
           Adel segera menutup secarik kertas itu, tak mau air matanya-yang entah sudah berapa kali- turun lagi. Namun gagal, air mata itu sudah keburu jatuh dari mata coklatnya yang indah berbarengan dengan tetes air hujan yang turun diluar sana membasahi tanah yang memang sudah lama tak bersentuhan dengan hujan.    Biarlah hujan ini menemani air matanya yang turun.

*****
           "Del, boleh aku jadi pacarmu?"
           Suara itu, khas sekali. Si pemilik suara itu selalu memberikan sensasi berbeda bagi Adel, selalu berhasil menciptakan desiran hangat dihatinya. Tadi dia bilang apa... Oh tuhan apakah ini mimpi?? Someone please pinch me!!!
           "Aaaaww!! Sakit tau!!" Adel mengelus lengannya yang dicubit oleh Tami. Sahabatnya. Oke berarti ini bukan mimpi.
           "Itu samperin Enrico, malah diem aja. Cepet!!!" Tami langsung mendorong tubuhnya.
            Ya, pemilik suara itu adalah Enrico. Pangeran saputangan merahnya. Mengapa dinamakan demikian? Enrico pernah meminjamkan saputangannya kepada Adel. Mulai dari situlah ia tertarik. Ah Enriconya yang baik. Seperti cerita didongeng atau sinetron memang. Tapi biarlah, toh Adel juga menginginkan akhir kisah seperti itu. Happily ever after.
            Setiap hari, setiap waktu malah Adel selalu memikirkan bagaimana supaya bisa dekat dengannya, setidaknya bisa mengobrol walau hanya sebentar. Tuhan memang baik! pikirnya. Tak dinyana, Adel satu kelompok dengan Enrico dalam sebuah tugas. Ah rasanya seperti ada kunang-kunang yang mengeluarkan cahaya dihatinya. Begitu hangat dan nyaman. Perasaan senangnya tak bisa diungkapkan oleh apapun. Mulai dari sinilah keakraban mereka terjalin.
            "Del, bagaimana? Aku boleh jadi pacarmu?" Ah suara itu lagi. Kini si pemilik suara itu sudah berada tepat didepan Adel. Matanya yang menyiratkan kehangatan menatap Adel dengan lembut. Ia hanya bisa tertunduk, malu kalau sampai Enrico melihat mukanya yang memerah layaknya buah tomat. Enrico bagaimana mungkin aku menolak mu, batinnya. Adel memberanikan dirinya membalas tatapan hangat Enrico. Oh Tuhan mata itu begitu indah. Enrico menatap Adel tepat di manik matanya.
           "Ya" hanya satu kata itulah yang bisa Adel ucapkan dengan susah payah, dengan keseluruhan hatinya. Satu kata yang mewakili sejuta rasa yang dirasakannya.
           "Terima kasih" Enrico langsung merengkuh Adel dalam pelukannya. Tuhan tolong berhentikan waktu saat ini juga! Taman yang sedikit terik menjadi lebih hangat bagi Adel. Tami yang menatap adegan itu tak dapat menyembunyikan kebahagiaannya. Senang rasanya sahabatnya kini bisa bersama mataharinya.
           "Kita jalan-jalan yuk, disekitar taman ini aja" Enrico melepaskan pelukannya dan tanpa meminta persetujuan dari Adel ia meraih tangan Adel, jari-jari mereka saling bertautan, mengisi celah kosong di tiap sela jemari mereka. Biar pohon-pohon ini menjadi saksi kebahagiaan mereka, bahkan matahari yang akan segera kembali keperaduannya juga ikut menjadi saksi.
           "Aku.... membuatkan ini untukmu. Maaf kalo puisinya jelek" Enrico memberikan secarik kertas kepada Adel.
           "Terima kasih" Adel menerima kertas itu dengan sukacita.
           "Tapi, bacanya nanti aja ya kalo kamu udah dirumah. hehe" Senyumnya itu. Mataharinya.

*****
5 tahun kemudian
           Sudah kurang lebih 15 menit Adel duduk di bangku taman, menunggu Enrico yang tak kunjung datang. Hari ini Enrico mengajak Adel bertemu, ditaman ini. Taman yang menyimpan sejuta kenangan. Kesibukan kuliah merekalah yang menyebabkan mereka sangat jarang bertemu. Kesempatan bertemu Enrico ini tak disia-sia kan oleh Adel, ia rindu mata Enrico yang teduh, ia ingin menikmati tiap lekuk wajah Enrico lebih lama. Memori-memori di taman ini seketika berkelebat dibenak Adel. Memori yang manis.
          Sudah sekitar 2 minggu Enrico tidak memberi kabar kepada Adel. Ia seperti hilang ditelan bumi. Semua sms dan telepon tidak diindahkannya. Mulai dari sms menanyakan kabar hingga sms yang bernada marah. Kecewa? Sudah pasti. Tapi ia coba mengerti, mungkin Enriconya sedang sibuk. Hingga tadi pagi Enrico menghubunginya, ia meminta bertemu Adel di taman ini.
          "Sudah lama nunggu? Maaf ya. Macet." Adel langsung menoleh ke arah suara itu. Enriconya datang!
          "Enrico! Aku kangen banget sama kamu. Kamu lama banget sih." Adel langsung memeluk Enrico. Senang rasanya bisa bertemu dengan mataharinya lagi.
          "Maaf ya" Enrico membelai rambut Adel dengan lembut lalu melepaskan pelukan Adel. Adel sedikit kaget.
          "Kita jalan-jalan yuk" Enrico mengajak Adel mengitari taman. Disepanjang jalan mereka mengobrol dengan asyiknya, namun dalam percakapan mereka kali ini Adel lebih mendominasi. Entah kenapa kali ini Enrico lebih banyak diam.
          "Kita duduk disini yaa" Enrico mengajak Adel duduk disalah satu bangku di taman itu.
          "Del, aku mau bicara sesuatu sama kamu"
          "Ya. Kamu mau bicara apa?"
          "Del, maaf ya kita mending putus aja. Maaf yaa selama ini aku buat salah" Enrico memegang jemari Adel dengan lembut.
          Adel kaget luar biasa. Mendengar kata-kata tadi seperti ada mesin yang menggilas hatinya. Sakit.
          "Tapi kenapa?" Adel sekuat tenaga menahan suaranya yang sudah mulai bergetar. Air matanya pun sudah mulai mengintip dari sudut pelupuk matanya.
          "Maaf Del. Lebih baik seperti ini." Tenggorokan Adel tercekat.
           Dadanya sesak.
          "Aku ga bisa punya banyak waktu buat kamu, Del"
           Air matanya sudah mulai mengalir.
           Sudah! Hentikan!
          "Aku mulai disibukan dengan tugas-tugas kuliah ini"
          Cukup!
          "Ini keputusan yang sangat berat. Aku ga menghubungi kamu 2 minggu terakhir ini karena aku sedang mencoba terbiasa tanpamu, Del"
          Stop!!
         "Aku...."
         "Ssst. Sudah. Aku mengerti" Adel menaruh telunjuknya didepan bibir Enrico.
         "Kalau memang itu keputusanmu. Aku terima" Adel tersenyum, menatap Enrico nanar.
         Air matanya tak bisa dibendung lagi. Masa bodoh kalau Enrico melihatnya menangis seperti ini.
Jemari Enrico menghapus butiran air mata dipipi Adel. Adel menepis tangan Enrico dengan lembut.
         "Aku.... boleh meluk kamu? Untuk yang terakhir" Permintaan terakhirnya, dengan keseluruhan hatinya.
         "Tentu saja"
         Adel langsung merengkuh tubuh didepannya itu. Ia menangis dalam diam.Setelah beberapa menit, Adel melepaskan pelukannya pada Enrico.
         Mereka kini sama-sama diam, sibuk dengan pikiran masing-masing. Mengapa rasanya sesakit ini? Adel tidak pernah memperhitungkan bahwa disetiap ada pertemuan pasti ada perpisahan. Dan perpisahan itu menyisakkan sakit yang teramat sangat. Adel memperhatikan wajah Enrico dengan seksama. Menikmati wajah teduh Enrico untuk yang terakhir. Benar-benar untuk yang terakhir.
        "Del, sudah sore. Kita pulang ya. Aku antar." Enrico memecah keheningan diantara mereka berdua.
        "Tidak usah. Aku... ingin menikmati taman ini lebih lama. Kamu pulang saja duluan" Adel tersenyum pahit.
        "Aku temani kalau begitu"
        "Tidak usah, aku ingin sendiri." jawab Adel.
        "Baiklah, sekali lagi... aku minta maaf Del"
        Oh sudahlah, tolong jangan berbicara seperti itu lagi Enrico.
        "Aku pulang dulu yaa" Enrico tersenyum lalu mengecup kening Adel. Ia lalu pergi meninggalkan Adel.
        Adel terus memperhatikan punggung Enrico yang lama kelamaan hilang. Tubuh itu hilang membawa serta kenangan manis yang Adel punya. Hilang sudah semuanya. Senyumnya tadi, bagai elegi yang berujung kematian.
        Adel menengadah wajahnya kelangit. Ia tak mau air matanya turun. Mendung. Ya langit mendung saat ini, seperti hatinya. Rintik hujan mulai berjatuhan dari langit. Membasahi wajahnya, ia membiarkan hujan menyatu dengan air matanya. Meminta dengan sangat agar tanah mau menerima air matanya. Langit, apakah kau merasakan sakit yang aku rasakan? batinnya.
       Setelah menikmati hujan disore itu, ia berjalan gontai menuju halte terdekat. Adel meminta Tami untuk menjemputnya. Bebrapa menit kemudian mobil Tami tiba, ia amat kaget melihat temannya yang lesu dan basah kuyup. Tami langsung memapah Adel masuk ke mobilnya. Tanpa Tami tanya, sepertinya ia tahu akar permasalahan sahabatnya itu.

Secepat itukah aku menetap dihatimu,
Secepat itukah aku menjadi pemenang hatimu.
Apalah arti 5 tahun bagimu? Tak berarti apa-apa kurasa.
Aku pun tak sepenuhnya menyalahkanmu,
Aku pun turut andil dalam retaknya hubungan kita.
Mungkin aku yang terlalu egois untuk sering memintamu menemaniku,
Tapi sungguh itu aku lakukan semata-mata karena aku takut kehilanganmu,
Kehilangan setiap kehangatanmu.
Dan benar, aku sudah tak merasakan seluruh jiwa dan hatimu untukku.
Aku merasakan jelas.
Dekat tapi jauh.
Hangat tapi dingin

Tertanda
Aku

Untukmu
Matahariku

       Adel segera menutup buku diary birunya.

*****
Drrrt.... Drrrrt.....
      Adel bangun dari tidurnya, kepalanya sedikit pusing. Disampingnya masih tergeletak puisi yang baru ia baca tadi. Ia lihat handphone-nya, sudah ada 5 missed call dan 1 sms. Dari Tami. Sahabatnya itu memang paling mengerti. Adel tersenyum membaca sms darinya
     Tidur mulu lo yaa, tapi lebih baik deh.Daripada lu nangis bombay mulu. Nanti malem gue jemput lo. Kita makan-makan sekalian hunting cowo. hehe. see you dear!
      Adel bangun dari tidurnya, ia mengambil puisi itu dan meletakannya kedalam sebuah kotak bersama semua benda-benda tentang Enriconya.
     Haha. Oke deh. Gue tunggu.
     Kini Adel mencoba menutup semua memori tentang Enrico-matahari-nya. Ia tutup rapat-rapat kotak "kenangan" itu, kini ia siap menata semuanya, hati tentunya.
     Masa lalu bukan untuk dilupakan tapi dikenang sebagai pembelajaran. Bukankah itu konsep sejarah? Adel cukup mengerti itu.
     Cinta adalah hal yang lumrah bagi setiap insan yang memiliki jiwa. Dan yaa kita tidak akan tau rasa bahagia jika tidak ada rasa sakit bukan? Cukup adil. Semua keputusan tidaklah selalu mengandung hal buruk, Adel yakin itu.
Drrrt... Drrrt.....
     Sms dari Tami.
     Good job girl!! :) You better move on darl
     Benar kata Tami.
     I better move on.